Senin, 26 November 2012

Mengapa Kita Melihat Fatamorgana?


Gambar Peristiwa Fatamorgana
             Ketika sedang menaiki kendaraan yang melewati suatu jalan yang beraspal pada siang hari, mungkin kita pernah mengalami melihat suatu genangan air pada jalan raya didepan kita. Akan tetapi ketika tiba di lokasi dimana kita memperkirakan melihat genangan air, disana tidak ada air yang tergenang. Tampilnya genangan air khayal tersebut adalah suatu jenis fatamorgana. Fatamorgana adalah sebuah fenomena yang terjadi dimana tampak gambar suatu objek yang sebenarnya tidak ada disitu, yang dihasilkan karena adanya pembiasan cahaya matahari oleh atmosfer. Pembiasan cahaya dapat terjadi ketika cahaya bergerak melalui satu jenis material ke material lainnya yang memiliki kerapatan berbeda.

          Fatamorgana ini terjadi karena permukaan jalan mendapat sinar matahari dengan intensitas kuat, sehingga ada perbedaan suhu udara yang cukup besar di dekat permukaan jalan. Di dekat permukaan jalan aspal yang panas terdapat lapisan udara dingin. Lapisan udara yang lebih dingin memiliki kerapatan lebih besar dari pada lapisan udara yang lebih panas. Oleh karena itu, sinar matahari yang datang dari lapisan udara dingin menuju ke lapisan udara panas akan dibiaskan menjauhi garis normal.
            Seberkas cahaya dari langit yang bergerak dari lapisan udara dingin ke lapisan udara hangat dan lapisan udara panas secara berangsur dibiaskan menjauhi garis normal, sehingga akhirnya dibelokkan ke atas ketika cahaya tersebut memasuki lapisan udara panas di dekat permukaan jalan. Cahaya ini dibiaskan ke mata seakan-akan cahaya ini datang dari permukaan jalan atau bahkan dari bawah jalan. Karena itulah, mata kita melihat bayangan langit ini seperti genangan air di jalan beraspal di depan kita.

Jenis Fatamorgana

            Ada dua jenis fatamorgana, yaitu fatamorgana inferior dan fatamorgana superior. Fatamorgana inferior merupakan jenis dari fatamorgana yang paling umum terjadi. Dalam sebuah fatamorgana inferior, sebuah objek tampak hadir seolah-olah baik objek sebenarnya maupun refleksinya berada di dalam genangan air. Hal ini dapat terjadi karena ketika tanah sangat panas, panas akan diradiasikan keluar dari dalam tanah dan menghangatkan udara yang berada tepat di atasnya. Ketika cahaya melewati udara dingin di atas dan masuk ke dalam udara yang lebih hangat di bawahnya, cahaya tersebut akan dibelokkan. Fatamorgana Inferior biasanya terlihat di jalan beraspal selama hari-hari yang panas dan cerah, dan sering terlihat seperti genangan air di permukaan jalan tersebut.

            Sedangkan fatamorgana superior biasanya muncul di atas cakrawala, karena udara dingin terletak di bawah udara hangat. Biasanya muncul di atas es atau air yang sangat dingin. Dalam jenis fatamorgana ini, objek tampak jauh lebih tinggi daripada posisi aslinya. Contoh dari jenis fatamorgana ini adalah gambaran pulau melayang yang biasa dilihat oleh para pelaut. Fatamorgana superior paling sering terlihat di daerah kutub karena disana terdapat sejumlah besar es dan air yang sangat dingin. Kita juga sering dapat mengamati fatamorgana jenis ini saat matahari sedang terbenam di cakrawala, dimana matahari muncul di atas posisi yang sebenarnya dan bahkan kadang-kadang berada dalam posisi terbalik.

7 komentar:

  1. postingannya menarik sekali, disini saya hanya ingin menambah mengenai pengertian dari fatamorgana.

    FATAMORGANA

    Fatamorgana merupakan sebuah fenomena di mana optik yang biasanya terjadi di tanah lapang yang luas seperti padang pasir atau padang es. Fatamorgana adalah pembiasan cahaya melalui kepadatan yang berbeda, sehingga bisa membuat sesuatu yang tidak ada menjadi seolah ada. Fenomena ini biasa dijumpai di tempat panas dan Gunung Brocken di Jerman
    Fatamoragana

    Seringkali di gurun pasir, fatamorgana menyerupai danau atau air atau kota. Ini sebenarnya adalah pantulan daripada langit yang dipantulkan udara panas. Udara panas ini berfungsi sebagai cermin. Kata 'Fatamorgana' adalah nama saudari Raja Arthur, Faye le Morgana, seorang peri yang bisa berubah-ubah rupa.

    BalasHapus
  2. Blognya sudah bagus yeni, sesuai ma namanya kusuka Fisika...
    warna tulisan dan backgroundnya juga sudah sesuai
    materinya menarik, lanjutkan untuk membongkar fakta fisika!!!

    BalasHapus
  3. Blognya bagus dan menarik,,, warnanya sesuai dengan karakter orangnya... warnya terpadu menjadi satu,,, sehingga enak untuk dibaca. Untuk materinya,,, topik yang diangkat sangat unik, yang merupakan contoh peristiwa dari pemantulan sempurna,,, semoga bermanfaat...

    BalasHapus
  4. menarik untuk dipelajari:) untuk selanjutnya agar ditambah beberapa fenomena mengenai fisika sehingga mempermudah siswa dalam membongkar rahasia fisika:)

    BalasHapus
  5. aplikasi nyata dari fatamorgana adalah keadaan jalan beraspal yang panasa sehingga kelihatan seperti genangan air. Peristiwa ini akibat pemantulan sempura. Fatamorgana juga sering terjadi di padang pasir.
    Ketika matahari terik, lapisan udara yang paling dekat dengan aspal / pasir jauh lebih panas daripada lapisan udara di atasnya. Akibatnya, lapisan udara yang dekat aspal / pasir mempunyai rapat optic lebih kecil daripada rapat optic udara di atasnya. Oleh karenanya, jika kita melihat dengan sudut datang lebih besar dari sudut kritisnya, maka seolah-olah ada baying-bayang air di atas aspal / padang pasir. Peristiwa semacam inilah yang disebut dengan fatamorgana.

    Sumber: http://id.shvoong.com/exact-sciences/physics/2110394-pengertian-fatamorgana/#ixzz2DQo6ZivU

    BalasHapus
  6. Salam kenal ya kak, saya juga ingin belajar fisika. Penjelasannya lengkap banget nih, sekarang saya jadi tau apa itu Fatamorgana. Makasi ya kak.

    BalasHapus